Monday, January 27, 2014

Risau?

Assalamualaikum.

Risau? Mesti pernah rasa kan. macam2 sebab kita boleh menyebabkan kita dilanda kerisauan. tentang diri sendiri, tentang orang lain, tentang masa depan and so on.

Ok. Risau ni sebenarnya satu perasaan yang positif. Secara umumnya lah. sebab bila rasa risau, kita akan cenderung mengubah sesuatu perkara tu menjadi lebih baik. dalam erti kata lain, mengubah kerisauan menjadi tenang menurut hati kita. Tapi boleh jugak jadi sebaliknya. Pagi tadi, aku disentuh dengan kebaikan seseorang. Terharu sangat. mestilah terharu bila kita dilanda kesusahan tapi tanpa meminta and memberitahu sesiapapun kesusahan kita, ada sahabat yang kebetulan membantu kita. Sebenarnya Allah yang hantarkan orang itu untuk memudahkan kita. Tapi, apa yang jadi, aku terlupa mengucap syukur bahkan aku melahirkan risau andai sahabat yang sering membantu kita ni berubah dari kebaikan yang sering dilakukan. Risau satu hari nanti, tiada lagi kebaikannya pada kita. Risau tiada lagi dia, sahabat yang membantu. Hurmm. pelik kan.

MasyaAllah.  Lebih gembira andai kerisauan ini kusalurkan pada jalan menuju-Nya. Risau mengapa sukar aku memberi kebaikan dari setiap anggota tubuh yang diberi sempurna ini. Risau perjumpaanku nanti dengan Dia yang maha Mengadili. Risau bekalku yang masih jauh dari kecukupan. Allah. Aku telah lupa untuk risau pada semua itu. Lupanya kita (aku) pada Dia.

Dia yang sebenarnya memberi kita kebaikan itu. Sahabat itu hanya wahana.
Dia yang sedang mengajar kita belajar membuat kebaikan daripada orang lain
Dia yang sering mendidik kita bukan hanya menerima, tapi memberi.
Dia yang tak pernah lupa untuk terus mengganjari kita dengan nikmat-Nya yang terlalu banyak
Dia yang sering mengingatkan kita agar terus berpaut pada tali pergantunggan-Nya, bukan manusia.

Terima kasih lah pada dia, tapi usah lupa gandakan syukurmu pada Dia.
Hanya Dia yang penuh kasih sayang, cinta, dan perhatian pada makhluknya.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Allah. Walau aku bersalut dosa, sering terjatuh dan terngadah, berselang-seli taat dan taubat pada-Mu, selalu lupa dan sedikit sekali ingat akan-Mu, tapi sungguh aku merasai luasnya rahmat dan kasih sayangmu, besar dan tinggi redha-Mu, maka izinkan aku terus melangkah menuju-Mu. Ighfirli Ya Ghafur. :'(



2 comments: